:: WaJiB ::
:: ToLaK BN ::
:: JaM CaiRo ::
:: RaDio KaHeRaH ::
:: Al-QasSaM ::

:: NaSyiD.FM ::

:: TaQwiM ::
:: ProDuK SyuBhaH ::

:: AkHbaR PiLiHaN ::

:: LaMaN InFO ::

:: MoNeY ChAnGeR ::

Unit

Daripada

Kepada



:: PaLesTiNe ::

:: AnDa PeNGunJunG Ke ::
:: Template By ::

Free Blogger Templates

BLOGGER

MENGUMPAT TERHADAP PEMIMPIN UMNO APCO YANG ZALIM : TIDAK BERDOSA
Sabtu, Julai 24, 2010

Umpatan Yang Dibenarkan Dalam ISLAM

Seringkali, saya mendengar ketidak puasan hati orang-orang Islam di Malaysia hari ini, terutama bagi mereka yang tidak aktif dan tidak mengikuti serta tidak mahu mempelajari kefardhuan yang lain, selain hal Solat, Puasa, Zakat dan Haji. Mereka merasakan bahawa Islam hanyalah setakat hal tadi sahaja. Bahkan ada yang menganggap bahawa Kefardhuan lain seperti Ekonomi, Pemerintahan, Kebajikan, Sosial, Pendidikan dan seumpamanya tidak ada kaitan dengan Islam. Jahil sungguh mereka ini.

Yang lebih malang, penyokong dan pendokong tegar UMNO APCO, menjadikan kefahaman ini adalah suatu perkara yang mesti dianuti dan dipegang sungguh-sungguh. Amat malang mereka ini. Ialah, saya menganggap mereka ini tidak berdosa sekiranya mereka benar-benar tidak tahu akan hakikat yang sebenarnya. Yang berdosa adalah pemerintah yang memerintah mereka, yang menjadikan mereka jahil, sesat dan berpaling dari ajaran Allah taala yang berpandukan kepada al-Quran, as-Sunnah, Ijma’ Ulama dan Qias.

Hari ini, kebanyakkan orang Islam tidak mengetahui akan hal yang berkait dengan Umpatan, Cacian, Makian, Hinaan, Aiban, Kutukan serta Laknatan yang DIBENARKAN oleh Islam. Terutama kepada penyokong dan pendokong tegar UMNO APCO. Kadang-kadang, ada juga golongan agamawan yang tidak mengetahui akan hal ini. Aib sungguh! Orang yang berpendidikan agama, tidak mengatahui akan hal ini. Mereka menyatakan bahawa: “Orang PAS suka sangat mengumpat, mengata ke orang, menyebut kejahatan orang lain. Kan mengumpat itu dosa besar.” Inilah antara idealogi-ideologi yang telah merasuk dalam pemikiran orang UMNO ini. Kesan dari penjajahan pemikiran British, Amerika dan Yahudi laknatullah.

Dalam hal, atas dasar tanggungjawab dan amanah dalam ilmu yang telah dikurniakan oleh Allah taala, maka saya nak menegaskan bahawa terdapat ENAM keadaan yang membolehkan mengumpat, menyebut keaiban orang lain, menyebut kemungkaran orang lain, mencela dan memaki hamun dan menghina orang lain.

UMNO APCO hari ini telah menselewengkan kehendak sebenar ayat Allah taala di dalam Surah al-Hujurat ayat 11 dan 12. Walaupun dalam ayat tersebut, Allah taala menegah hamba-Nya mengumpat, mengaibkan, mencela, dan menghina orang lain, sesungguhnya Nabi Muhammad saw telah mentafsirkan ayat tersebut dengan apa yang akan saya nukilkan di bawah nanti, dengan Nabi saw mengecualikan iaitu membolehkannya dengan berdasarkan 6 keadaan yang tertentu.

Jika kita meneliti akan ayat 148 Surah an-Nisa’, Allah taala menyatakan dengan firman-Nya yang bermaksud: “Allah tidak menyukai Ucapan buruk, (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dizalimi atau dianiayai. Allah adalah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui.”


Sabda Nabi Muhammad saw yang bermaksud: “Sebutlah kejahatan orang yang jahat, agar orang lain berjaga-jaga dengannya dan tidak terikut-ikut dengan pegangan dan fahamannya itu.”

Dari Aisyah radhiallahu ‘anha bahwasanya ada sesorang lelaki meminta izin kepada Nabi s.a.w untuk menemuinya, lalu beliau s.a.w bersabda untuk menemuinya, lalu beliau s.a.w bersabda – kepada sahabat-sahabat: "Izinkanlah ia, ia adalah seburuk-buruknya orang dari seluruh keluarganya.” (Muttafaq ‘alaih)

Dari Aisyah radhiallahu 'anha, katanya: "Hindun yaitu isterinya Abu Sufyan berkata kepada Nabi s.a.w.: "Sesungguhnya Abu Sufyan itu seorang lelaki yang kikir, ia tidak memberikan nafkah yang dapat mencukupi kehendakku serta untuk keperluan anakku, melainkan dengan cara saya mengambil sesuatu daripadanya, sedang ia tidak mengetahuinya. "Beliau s.a.w. lalu bersabda:" Ambil sajalah yang sekiranya dapat mencukupi kehendakmu dan untuk kepentingan anakmu dengan baik-baik - yakni jangan berlebih-lebihan." (Muttafaq 'alaih)

Imam Jamaluddin al-Afghani pernah menyebut bahawa: “Menyebut keburukan orang lain iaitu mengumpat terhadap orang yang BERIMAN adalah BERDOSA BESAR, manakala menyebut keburukan tersebut terhadap orang yang membuat kefasiqan serta kezaliman adalah TIDAK BERDOSA.”

Ketahuilah bahawasanya mengumpat itu DIBOLEHKAN karena adanya tujuan yang dianggap benar menurut pandangan Syara' Agama Islam, yang tidak akan mungkin dapat sampai kepada tujuan tadi, melainkan dengan cara mengumpat itu. Dalam hal ini adalah ENAM keadaannya:

Pertama: Dalam mengajukan pengaduan PENZALIMAN, maka bolehlah seseorang yang merasa dirinya dizalimi apabila mengajukan pengaduan penganiayaan itu kepada sultan, hakim ataupun lain-lainnya dari golongan orang yang mempunyai jabatan atau kekuasaan untuk menolong orang yang dianiaya itu dari orang yang menganiayanya. Orang yang dianiaya tadi bolehlah mengucapkan: "Si Fulan itu menganiaya saya dengan cara demikian."

Kedua: Dalam meminta pertolongan untuk menghilangkan sesuatu kemungkaran dan mengembalikan orang yang melakukan kemaksiatan kepada jalan yang benar. Orang itu bolehlah mengucapkan kepada orang yang ia harapkan dapat menggunakan kekuasaannya untuk menghilangkan kemungkaran tadi: "Si Fulan itu mengerjakan demikian, maka itu cegahlah ia dari perbuatannya itu," atau Iain-Iain sebagainya. Maksudnya iaiah untuk dapat sampai guna kelenyapannya kemungkaran tadi. Jadi apabila tidak mempunyai maksud sedemikian, maka pengumpatan itu adalah haram hukumnya.

Ketiga: Dalam meminta fatwa - yakni penerangan keagamaan. Orang yang hendak meminta fatwa itu bolehlah mengucapkan kepada orang yang dapat memberi fatwa yakni mufti: "Saya dizalimi oleh ayahku atau saudaraku atau suamiku atau si Fulan dengan perbuatan demikian, adakah ia berhak berbuat sedemikian itu padaku? Dan bagaimana jalan untuk menyelamatkan diri dari kezalimannya itu? Bagaimana untuk memperoleh hak ku itu serta bagaimanakah caranya menolak kezalimannya itu?" dan sebagainya. Pengumpatan semacam ini adalah boleh karena adanya keperluan.

Tetapi yang lebih berhati-hati dan pula lebih utama ialah apabila ia mengucapkan: "Bagaimanakah pendapat anda mengenai seseorang atau manusia atau suami yang berkeadaan sedemikian ini?" Dengan begitu, maka tujuan meminta fatwanya dapat dihasilkan tanpa menentukan atau menyebutkan nama seseorang. Sekalipun demikian, menentukan yakni menyebutkan nama seseorang itu dalam hal ini adalah boleh atau jaiz.

Keempat: Dalam hal menakut-nakuti kaum Muslimin dari sesuatu kejelekan atau kemungkaran serta menasihati mereka - jangan terjerumus dalam kesesatan karenanya. Yang sedemikian dapat diambil dari beberapa sudut. Di antaranya ialah memburukkan kepada para perawi Hadis yang memang buruk ataupun para saksi - dalam sesuatu perkara. Hal ini boleh dilakukan dengan berdasarkan ijma'nya seluruh kaum Muslimin, tetapi bahkan wajib karena adanya kepentingan.

Kelima: Di antaranya lagi ialah di waktu bermusyawarah untuk mengambil seseorang sebagai menantu, atau hendak berserikat dagang dengannya, atau akan menitipkan sesuatu padanya ataupun hendak bermuamalat dalam perdagangan dan Iain-Iain sebagainya, ataupun hendak mengambil seseorang sebagai jiran. Orang yang dimintai musyawarahnya itu wajib tidak menyembunyikan hal keadaan orang yang ditanyakan oleh orang yang meminta pertimbangan tadi, tetapi bolehlah ia menyebutkan beberapa cela yang benar-benar ada dalam dirinya orang yang ditanyakan itu dengan tujuan dan niat untuk menasihati dan berhati-hati.

Keenam: Di antaranya lagi ialah apabila seseorang melihat seorang ahli agama iaitu yang pandai dalam selok-belok keagamaan -yang mundar-mandir ke tempat orang yang ahli kebid'ahan atau orang fasik yang mengambil ilmu pengetahuan dari orang ahli agama tadi dan dikhuatirkan kalau-kalau orang ahli agama itu terkena bencana dengan pergaulannya bersama kedua macam orang tersebut di atas. Maka orang yang melihatnya itu bolehlah menasihatinya - yakni orang ahli agama itu - tentang hal-ehwal dari orang yang dihubungi itu, dengan syarat benar-benar berniat untuk menasihati.

Persoalannya hari ini, adakah pemimpin UMNO APCO yang sedia maklum bahawa mereka adalah pemimpin yang zalim, yang menentang Islam, yang menolak hokum hakam Allah taala, yang tidak melaksanakan hukum Jenayah yang telah Allah taala syariatkan, yang menghalalkan riba, yang menghalalkan judi, yang menggalakkan penzinaan, yang merampas hak rakyat, yang membiarkan rakyat dalam keadaan kemiskinan, dan kejahilan dalam agama, yang merobohkan masjid dan surau, yang menyekat para pendakwah dalam menyebarkan kebenaran, yang mengugut dan mengancam dengan kekerasan penyebar kebenaran, yang menyebabkan remaja membuang anak kesan dari zina yang telah dilakukan, yang isteri mereka tidak menutup aurat dan mendedahkan aurat mereka kepada lelaki yang bukan mahramnya, ADAKAH MEREKA INI ADALAH ORANG YANG BERIMAN ???
posted by Abu Mus'ab @ 4:00 PTG  
4 Comments:
Catat Ulasan
<< Home
 
:: My PeRsoNaL ::





:: SeCanGkIR KaSiH ::
:: ArTikeL TeRKiNi ::
:: ArKiB iLmIYyAh ::
:: PaRTi PAS ::
:: BloGGeR ::
:: JaLiNan ILMU ::
:: TV OnLiNe ::