:: WaJiB ::
:: ToLaK BN ::
:: JaM CaiRo ::
:: RaDio KaHeRaH ::
:: Al-QasSaM ::

:: NaSyiD.FM ::

:: TaQwiM ::
:: ProDuK SyuBhaH ::

:: AkHbaR PiLiHaN ::

:: LaMaN InFO ::

:: MoNeY ChAnGeR ::

Unit

Daripada

Kepada



:: PaLesTiNe ::

:: AnDa PeNGunJunG Ke ::
:: Template By ::

Free Blogger Templates

BLOGGER

AQIDAH, FEQAH DAN TASAWWUF
Ahad, November 07, 2010

Antara Ahli Feqah dengan Ahli Tasawwuf

Apa yang saya nak coretkan secara fokus adalah isu zikir yang hari ini semakin berleluasa. Memang benar apa yang Allah katakan, bahawa zikir kepada Allah taala dapat menenangkan hati. Sebab tu la, bagi orang yang Islam yang Beriman, wajib meletakkan cara untuk menghilangkan tekanan mental dan jiwa adalah dengan cara mengingati Allah taala.

Sedia maklum, hari ini, ramai manusia yang tertekan jiwa dan mentalnya. Sebab utama adalah selepas beberapa siri kenaikan harga minyak yang semakin hari semakin naik, tidak turun-turun, menyebabkan barang kegunaan harian semakin meningkat dan mahal harganya. Semua orang tahu dan menanggung hal ini. Cuma puak menteri-menteri saja tak merasa hal ini. Sebab mereka tak membeli dengan duit sendiri. Mereka ada peruntukkan khas, samada minyak, rumah, dan seumpamanya.

Maka lahirlah golongan-golongan yang menekankan kepentingan menjaga hati dan jiwa. Tak salah hal ini. Tetapi perlu diingatkan, kewajipan dan kefahaman suasana semasa mesti diambil kira. Soal keutamaan dan perkara yang mesti didahulukan. Sesungguhnya Nabi Muhammad saw telah mengajar para Sahabat r.anhum dengan pelbagai cabang ilmu. Bermula ilmu aqidah sehinggalah ilmu bagaimana hendak memerintah negara mengikut acuan yang telah ditetapkan oleh Allah taala. Nabi saw dan para sahabat r.anhum tidak sekali-kali meninggalkan perkara yang terutama. Di sini boleh saya katakan, terdapat golongan yang mementingkan Tasawwuf, dengan tidak menggabungkan sekali soal kefahaman Feqah Semasa.

Ada juga golongan hari ini, yang mengutamakan hal feqah, tetapi mereka tidak meletakkan ilmu tasawwuf dalam diri mereka. Dengan kata lain, mereka menolak jalan-jalan yang menuju ke arah pemantapan iman, iaitu keyakinan dan kepercayaan terhadap Allah taala. Mereka membuat keputusan hari ini berdasarkan kepada keadaan semasa semata-mata. Sehingga sanggup ketepikan soal haram dan halal. Yang halal diharamkan dan yang haram dihalalkan. Ingat, Matlamat tidak sekali-kali tidak menghalalkan cara.

Sebab itulah, Imam Malik rahimahullah taala telah menyebut dalam satu tafsiran dalam muqaddimah kitabnya yang berkait dengan tasawwuf, beliau ada menyebut:

من تفقه ولم تصوف فقد تفجر ومن تصوف ولم تفقه فقد تزنق ومن جمعهما فقد تحقق

Yang bermaksud: Barangsiapa yang belajar ilmu feqah dan dia tidak mahu belajar ilmu tasawwuf, maka dia orang yang fasiq. Dan orang yang belajar ilmu tasawwuf, dan dia tidak mahu belajar ilmu feqah, maka dia orang yang tidak ada Tuhan, iaitu Kufur. Dan barangsiapa yang belajar kedua-duanya, maka dia adalah orang yang benar.

Seorang Ulama' pernah menyebut bahawa: "Aqidah merupakan Akar, Ilmu Feqah adalah Batang dan Dahan, sedangkan ilmu Tasawwuf adalah Buah. Ketiga-tiga ilmu ini mesti disekalikan."

Jika kita menggunakan aqal kita dengan secara waras dan baik, jelas apa yang diperkatakan oleh Imam Malik tadi adalah benar. Pada hemat saya, seseorang yang hanya berpegang dengan ilmu Feqah dia tanpa dia sekalikan dengan ilmu Tasawwuf, yang pasti akan mendatangkan kecelaruan di dalam pemikirannya dan akhirnya, kehidupannya akan pincang dan susah. Tasawwuf mengajar manusia agar meletakkan pergantunggan yang tinggi terhadap Allah taala. Dengan gabungan Aqidah yang berpegang kuat dengan Tali Allah taala, maka segala keresahan dan kerungsingan akan terlerai, insyaAllah.

Perlu diingatkan, yang halal tetap halal dan yang haram tetap haram. Diantara kedua-duanya adalah hal yang Syubhah. Barangsiapa yang menjauhi yang Syubhah, maka Allah taala akan menjaga kehormatan dirinya dan menjaga agamanya, iaitu keyakinan dan kepercayaannya. Seseorang itu, hanya boleh melakukan yang haram disebabkan hal Mudarat yang melibatkan nyawa, samada nyawa sendiri, atau nyawa ahli keluarga. Selain sebab ini, Islam tidak membenarkan sama sekali.

Tetapi hari ini, kita melihat ramai manusia yang hidup dalam keadaan dirinya melakukan kejahatan dan dosa. Betullah apa yang pernah Nabi saw sabdakan yang bermaksud yang diriwayatkan oleh al-Dailami dari Anas dari Jabir: "Akan datang kepada manusia suatu zaman di mana tiada akan mampu untuk mendapatkan penghidupan dalam kalangan mereka melainkan dengan cara melakukan maksiat."

Sebab itu, Islam mementingkan ketiga-tiga Ilmu ini. Aqidah, Feqah dan Tasawwuf. Jika kita meneliti dalam perbahasan tentang agama sekalipun, Agama Allah ini dibina atas 3 asas, Iman, Islam dan Akhlak. Keyakinan dan kepercayaan kepada Kebesaran dan Penyayangnya Allah taala, akan menjauhkan seseorang itu daripada terjebak ke kancah hal yang haram dan syubhah. Melihat kepada sejauh mana pegangan dan keyakinan seseorang itu serta kesungguhan untuk menjauhkan diri daripada hal yang haram dan syubhah itu, Allah taala Maha Penyayang. Allah tidak akan mensia-siakan hamba-Nya yang berpegang teguh terhadap ajaran-Nya. Allah taala akan memudahkan dan melepaskan kesempitan dan kedukaan yang dihadapi oleh hamba-Nya apabila berdepan dengan hal yang haram dan syubhah ini.

Bagi mereka yang mementingkan ilmu tasawwuf, bila diingat tadi, Nabi saw mendidik para sahabat r.anhum bermula dengan penekanan soal Aqidah sehinggalah kepada kewajipan menegakkan Negara Islam yang bersumber pemerintahan kepada al-Quran. Jadi, tidak timbul keadaan seseorang yang beralasan hanya kerana ingin menjaga hati, maka urusan amar ma'ruf dan nahi munkar diserahkan kepada orang lain. Di sinilah, memerlukan kepada pemahaman tentang Feqah Keutamaan. Di mana keutamaan?

Soal Hati? Bersih atau tak bersih, tidak semestinya dengan hanya mengkelumat-kelamitkan zikrullah semata-mata. Sesungguhnya hati dapat dibersihkan dengan amar ma'ruf dan nahi munkar. Bahkan jika kita memerhati di dalam al-Quran, perihal ayat berkenaan amar ma'ruf dan nahi munkar, bilangan ayat tersebut cukup banyak.

Di sini menggambarkan bahawa keutamaan hari ini, kerana hendak menegakkan Negara Islam, jalan-jalan ke arahnya adalah hukumnya Wajib. Sedia maklum, untuk menegakkan Negara Islam, memestikan ada kuasa untuk mendapatkannya. Malaysia hari ini, menetapkan melalui Pilihanraya, adalah satu-satunya cara untuk menguasai kerajaan. Di sana, mesti ada pertandingan yang melibatkan parti-parti yang berdaftar secara rasmi. Untuk memastikan parti Islam menang, maka kaedah Membuang Undi adalah Wajib. Begitulah seterusnya, segala kerja-kerja ke arah itu semua adalah wajib.

Jadi, kesimpulannya, Ilmu Aqidah, Ilmu Feqah dan Ilmu Tasawwuf MESTI disekalikan. Ingat! Hanya orang yang penuh keyakinan dan kepercayaan terhadap Kebesaran dan Ketetapan Allah serta mereka yang sanggup pertahankan yang hak tetap hak, yang batil tetap batil sahaja, akan Allah taala memelihara kehidupan dirinya, ahli keluarganya dan segala yang berkaitan dengan kehidupan samada di dunia dan akhirat.

Ingat! Keberkatan dan Kerahmatan yang dicari... Pengalaman dan Kemanisan Perjuangan Islam , kesan dari Benarnya apa yang dikatakan oleh Allah taala dan Nabi Muhammad saw telah membuktikannya..
posted by Abu Mus'ab @ 4:48 PTG  
28 Comments:
Catat Ulasan
<< Home
 
:: My PeRsoNaL ::





:: SeCanGkIR KaSiH ::
:: ArTikeL TeRKiNi ::
:: ArKiB iLmIYyAh ::
:: PaRTi PAS ::
:: BloGGeR ::
:: JaLiNan ILMU ::
:: TV OnLiNe ::