:: WaJiB ::
:: ToLaK BN ::
:: JaM CaiRo ::
:: RaDio KaHeRaH ::
:: Al-QasSaM ::

:: NaSyiD.FM ::

:: TaQwiM ::
:: ProDuK SyuBhaH ::

:: AkHbaR PiLiHaN ::

:: LaMaN InFO ::

:: MoNeY ChAnGeR ::

Unit

Daripada

Kepada



:: PaLesTiNe ::

:: AnDa PeNGunJunG Ke ::
:: Template By ::

Free Blogger Templates

BLOGGER

REVOLUSI USRAH
Rabu, Mei 13, 2009

Usrah adalah WAJIB

Salam sahabat-sahabat sekalian. Mudah-mudahan kita semua dilimpahi rahmat dan berkat Allah taala yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Sekarang ini, suasana yang melihat kepada pentingnya tarbiyyah dalam diri selaku pendokong Islam. Tanpanya, rosak binasa segala amalan kebaikan yang dilakukan sebelum ini.

Apa tidaknya. Segala-galanya diungkit semula. "Jika takda aku, tak berjalan program. Dok kenang jasa sungguh. Selama ni apa yang aku lakukan, hargailah". Inilah antara slogan-slogan yang diungkit kerana ketidak puas hati terhadap kepimpinan. Haram hukumnya. Dosa besar. Secara automatik, amalan yang dilakukan segalanya terhapus pahalanya.

Sebenarnya, ini berlaku kerana tarbiyyah tidak diutamakan. Khususnya Usrah. Sebut hal usrah, ada pula kata-kata sumbang, seolah-olah memperlekehkan elemen tarbiyyah ini. "Usrah kuat sangat, tapi time gotong-royong, dok nampok batang hidung pun. Dok guna tarbiyyah, time buat keje, dok leh nak minta tolong"...bla..bla...bla...

Saya suka nak menyebut. Dalam usaha nak menghasilkan "Nasi Goreng" yang sedap, ia memerlukan kepada ramuan-ramuan yang tertentu. Antaranya nasi, ayam, pisau, gula, garam, lada, kuali, minyak masak, api, dapur gas, perencah tambahan dan lain-lain. Setiap satu ramuan ini memainkan peranan masing-masing dalam usaha mewujudkan nasi goreng yang lazat. Fungsinya berlainan. Tak bleh satu ramuan itu fungsinya merangkumi semua keje...

Jadi, samalah dalam organisasi. Kena faham akan kepentingan berorganisasi. Kefahaman ini sebenarnya, berdasarkan kepada pengalaman saya, banyak saya perolehi dalam USRAH. Jika tak hadir usrah, maka gelap gambor lah jawabnya. Masing-masing merasakan aku dah hebat, aku dah berjuang, padahal Allah taala amat memberkati kepada pendokong agamaNya yang berada dalam saf yang tersusun rapi, dilengkapi dengan sistem tarbiyyah samada Ruuhiyyah dan Jasadiyyah.

Jika program Usrah tak hadir. Berlaku acap kali. Kerap sangat. Akibatnya seseorang itu akan futur dalam perjuangan Islam. Ini adalah nukilan pengalaman ulama-ulama haraki yang terdahulu dan terkini. Realitinya, sekarang kita dah dapat melihat akan kebenaran perkara ini sama-sama kan? Siapa dia? Sahabat-sahabat boleh lah membuat penilaian sendiri. Melihat sendiri.

Satu jawapan yang pernah dilontarkan oleh tokoh ulama haraki yang tak asing dalam PAS ini adalah Tuan Guru Hj Harun Taib. Beliau menyebut bahawa: "Usrah hukumnya adalah WAJIB". Ini memberi makna jika ada di kalangan pendokong Islam yang tidak hadir Usrah tanpa uzur yang dibenarkan maka dosa besar ke atasnya.

Saya suka mencabar, menyindir, dan mengherdik diri saya sendiri. Siapa diri saya jika nak dibandingkan dengan Ust Harun Taib? Siapa diri saya jika nak dibandingkan dengan Tuan Guru Ayah Chik? Siapa diri saya jika nak dibandingkan dengan Ust Yahya Othman? Siapa diri kita jika nak dibandingkan dengan mereka semua? Saya ni orang alim ker? Berapa umur saya? Sudah berapa lama saya terlibat dalam gerakan Islam? Amal ibadat saya adakah sehebat mereka?

Sahabat-sahabat sekalian. Dengan masa yang ada sekarang, masih ada masa lagi untuk kita sama-sama lakukan perubahan. Sama-sama berhijrah yer. Sama-sama hadir Usrah. Buang yang keruh ambil yang jernih. Jangan ikut orang. Untuk capai kejayaan dunia akhirat, jua Istiqamah dalam perjuangan Islam sampai ke akhir hayat: Dengar, Taat dan Wala' kepada arahan kepimpinan itulah KUNCInya...
posted by Abu Mus'ab @ 11:48 PG  
4 Comments:
Catat Ulasan
<< Home
 
:: My PeRsoNaL ::





:: SeCanGkIR KaSiH ::
:: ArTikeL TeRKiNi ::
:: ArKiB iLmIYyAh ::
:: PaRTi PAS ::
:: BloGGeR ::
:: JaLiNan ILMU ::
:: TV OnLiNe ::