:: WaJiB ::
:: ToLaK BN ::
:: JaM CaiRo ::
:: RaDio KaHeRaH ::
:: Al-QasSaM ::

:: NaSyiD.FM ::

:: TaQwiM ::
:: ProDuK SyuBhaH ::

:: AkHbaR PiLiHaN ::

:: LaMaN InFO ::

:: MoNeY ChAnGeR ::

Unit

Daripada

Kepada



:: PaLesTiNe ::

:: AnDa PeNGunJunG Ke ::
:: Template By ::

Free Blogger Templates

BLOGGER

TAKUT HILANG DUNIA, AKIBATNYA DAPAT KEHINAAN
Ahad, Julai 24, 2011

Takut Hilang Dunia, Akibatnya Mendapat Kehinaan

Assalamulaikum…

Kali ni, terasa amat lama tak mencoret pengubat jiwa, panduan hati dan sergahan membina. Pelbagai perkara dan keadaan yang menyesatkan manusia telah berlaku akhir-akhir ini. Akhir zaman lah katakan. Cuma diharapkan kita tak sesat sudah la. Bagaimana seseorang itu tidak akan dianggap atau digolongkan dalam kalangan mereka yang sesat? Mudah saja..

Telah bersabda Rasulullah saw yang bermaksud: “Aku tinggalkan kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang kedua-duannya dengan sesungguhnya, nescaya kamu tidak akan sesat buat selama-lamanya, itulah al-Quran dan Sunnahku.”

Tidak payah bukan? Takkanlah orang ada Ijazah dan MA tak reti akan hal ini. Sesungguhnya kita ni manusia yang dicipta oleh Allah taala dalam keadaan yang lemah. Pendek kata, manusia ni lemah. Dengan ketentuan inilah, Allah taala telah menurunkan panduan dan pengajaran serta tunjuk ajar dengan turunnya Kalam-Nya, iaitu al-Quran al-Karim, dan utusan-Nya iaitu Nabi Muhammad saw untuk menjadi panduan dalam segenap cara kehidupan samada manusia itu berbangsa Melayu, Cina, India, Arab, Mat Salleh atau selainnya.

Yang akhirnya, Allah taala menjanjikan keamanan dan keselamatan dunia dan akhirat kepada mereka yang menjadikan al-Quran dan as-Sunnah saw sebagai panduan dan KPI dalam segenap cara kehidupan, termasuklah dalam memeritah negara ataupun negeri.

Amat malang dan menyedihkan, ada juga di kalangan mereka yang memiliki sijil agama terutama Ijazah samada Sarjana atau Muda, yang kelihatan membelakangi dan berpaling serta tidak meyakini dan mempercayai isi al-Quran dan al-Sunnah saw. Tak tau lah samada mereka itu sengaja tidak mahu meyakini, atau tidak tahu akan adanya nas-nas, atau kerana takut akan kehilangan samada kerjaya, harta benda, pangkat, darjat, pendek kata takut hidup dalam kesusahan. Senang citer, mereka ni suka berada di `Zon Selesa’, dan menganggap diri sebagai `Manusia Suci’.

Saya teringat satu kalam ulama’ tasawwuf, yang menegaskan bahawa antara tanda Allah taala sayang kepada seseorang daripada kalangan hamba-Nya, iaitulah Allah taala akan mendatangkan seseorang untuk memberi teguran dan nasihat kepadanya. Bahkan Nabi Muhammad saw pernah bersabda yang bermaksud: “Barangsiapa yang tidak ambil tahu dan cakna terhadap perihal atau urusan orang Islam, maka dia bukan kalangan aku.”

Sahabat-sahabat sekalian, ingatlah..Dengan mengutamakan hal-hal kedunian,dengan membelakangkan urusan Keimanan terhadap Allah dan Rasul-Nya, dan Jihad di Jalan Allah dengan harta benda dan diri sendiri, akan mengakibatkan seseorang itu mendapat kehinaaan dan jatuh ke lembah kebinasaan iaitulah kehancuran dan kesesatan serta kesusahan hidup dan kesempitan hidup, yang sekiranya keadaan ini tidak diberi penawar dan diubati dengan secepat yang mungkin, bahkan berkekalan dengan sifat ego untuk menerima nasihat dan teguran yang membina.

Pernah seorang ulama’ haraki menyebutkan: “Janganlah kamu menjadi di antara mereka yang membantutkan dan melembapkan kemenangan Islam, anggaplah ketika kamu takut untuk mempamerkan diri dalam perjuangan Islam, takut untuk berjuang fi sabilillah, takut dan malu alah kepada keluarga kamu dengan sebab perjuangan kamu, maka ketika itulah kamu telah melakukan kezaliman ke atas diri kamu sendiri dan ahli keluarga kamu seterusnya kamulah penyebab kepada kekalahan dan kelembapan kemenangan Islam di tempat kamu itu.”

Jangan biarkankan diri kita dilanda ketakutan, terutama kepada manusia yang sememangnya bukanlah manusia itu yang memberi rezeki kepada kita. Tentunya Allah taala kan.. Tetapi ketahuilah ada juga di antara kita yang takut pada manusia, dengan tidak berani menyuarakan kebenaran, dengan mendiamkan diri apabila berhadapan dengan manusia yang jelas kezaliman dan kefasiqan dirinya, dengan tidak berani untuk bersama-sama berjuang dan berjihad fi sabilillah dengan semaksima mungkin, dek kerana takut akan kehilangan kerjaya, pendapatan, harta benda, projek, pangkat dan darjat...Masya Allah...SYIRIK nih..Sedarlah...

Cukup dulu coretan muhasabah untuk semua, yang terutama untuk diri saya sendiri. Moga berjumpa di lain coretan. Wallahu taala a’lam.
posted by Abu Mus'ab @ 11:19 PG  
5 Comments:
Catat Ulasan
<< Home
 
:: My PeRsoNaL ::





:: SeCanGkIR KaSiH ::
:: ArTikeL TeRKiNi ::
:: ArKiB iLmIYyAh ::
:: PaRTi PAS ::
:: BloGGeR ::
:: JaLiNan ILMU ::
:: TV OnLiNe ::