:: WaJiB ::
:: ToLaK BN ::
:: JaM CaiRo ::
:: RaDio KaHeRaH ::
:: Al-QasSaM ::

:: NaSyiD.FM ::

:: TaQwiM ::
:: ProDuK SyuBhaH ::

:: AkHbaR PiLiHaN ::

:: LaMaN InFO ::

:: MoNeY ChAnGeR ::

Unit

Daripada

Kepada



:: PaLesTiNe ::

:: AnDa PeNGunJunG Ke ::
:: Template By ::

Free Blogger Templates

BLOGGER

SERIKANDI : Zubaidah
Jumaat, Jun 16, 2006
Zubaidah,

Keharuman namanya bukan saja krn dia seorang ratu, tapi lebih itu krn amalan atau karyanya.Tak hairanlah jika namanya diabadikan dalan beberapa projek saluran air di Makkah dan Arafah sampai sekarang. Dialah Zubaidah yang nama aslinya Amatul Aziz bt Ja'far, permaisuri Khalifah Harun Ar Rasyid pada pemerintahan Abasiyah.

Sepeninggal suaminya, khalifah Harun Ar Rasyid, yg menggantikan takhta adalah Al Ma'mun. Tapi krisis kekhalifahan ini ditandai peristiwa terbunuhnya Al Amin juga anak lelakinya. Sejak itu Zubaidah tenggelam dlm kedukaan yg dalam, namun baru terubati setelah dia berulang kali melakukan ibadah haji ke Makkah tempat turunnya wahyu dan kelahiran Rasulullah s.a.w.

Dlm perjalanan ibadah hajinya, ia terkesan dgn para jamaah haji yg kesulitan memperoleh air di Makkah. Harga setitis air rasanya lebih mahal dari setitis keringat utk memperolehnya. Zubaidah sedih dan menangis dlm hati. Ia bersumpah dgn tulus akan menyerahkan segala harta miliknya utk projek pengadaan air bagi penduduk Ummul Qura dan para jemaah haji tahun mendatang. Kpd Allah ia berdoa agar niatnya terkabul.

Ketika kembali ke Iraq, Zubaidah mengundang para arkitek dan pekerja serta menceritakan rencananya. Dgn rancangan matang dikirimlah arkitek dan para pekerja itu ke Makkah atas anggaran peribadi Zubaidah membantu saluran air di antara bebatuan cadas. Suatu pekerjaan yg sangat berat di waktu itu sebelum adanya peralatan canggih spt sekarang.

Projek kemanusiaan itu akhirnya terkabul. Mengalirlah mataair dari Hunain ke Makkah Al Mukarramah membasahi bumi Makkah dan penduduknya. Begitu juga mata air Nu'man yg dialirkan ke Arafah. Suatu projek raksasa yg dibangunkan secara peribadi utk kemaslahatan umat manusia tanpa mengharap balasan. Nama Zubaidah kemudian diabadikan dalam projek saluran air itu sampai sekarang utk mengenang jasa dan karyanya.

Berkata Ibnu Jubair tentang ibadah haji itu. "Kilang-kilang, kolam, sumur dan rumah-rumah dari Baghdad ke Makkah ini adalah hasil harta Zubaidah puteri Ja'far. Semua it merupakan manfaat dan kelengkapan yg dinikmati oleh tamu-tamu Allah setiap tahun. Kalau bukan kerana hasil karya yg mulia ini, tidaklah Zubaidah menempuh alam ini". Wanita mulia ini selalu dimanjakan dgn curahan kasih sayang sejak kecilnya. Neneknya Abu Ja'far Al Mansur dan bapa saudaranya Al Mahdi membesarkannya penuh kecintaan. Neneknya sangat mengagumi sang cucu dgn sebutan buih yg putih atau Zubaidah, sebuah panggilan manis dr nama aslinya amatul Aziz bt Ja'far.

Ia dikahwinkan dgn pemuda Harun Ar Rasyid tahun 165H, dgn pesta yg meriah. Ternyata Zubaidah sang ratu ini memiliki cukup kelebihan iaitu; cerdas, bijak, setia dan penyayang. Tak hairanlah jika Khalifah Harun Ar Rasyid sering menerima nasihat Zubaidah ketika menjadi Khalifah yang termasyhur dlm sejarah Arab. Kebahagiaan suami-isteri ini pernah terasa terusik dgn datangnya hamba sahaya perempuan baik yg dihadiahkan maupun yg dibeli. Di antara mereka ada yg gadis cantik dari Kisra and Kaisar yg merasa senang dgn kemurahan dan kemewahan khalifah. Hal ini sempat membuat hati Zubaidah kecewa, tapi dia tetap sabar dlm kecemburuan seorang wanita. Kecemburuannya itu dibatasi dgn kesabarannya membimbing para hamba sahaya itu mengkaji Al Quranul Karim. Dgn begitu, Zubaidah merasakan ketenangan dan keamanan hati sewaktu mendengarkan ayat-ayat Al Quran itu.

Sayangnya tak lama setelah itu Khalifah Harun Ar Rasyid wafat yg digantikan puteranya Al Amin sebagai Khalifah. Yang menyedihkan, tampilnya Al Amin ditandai perang saudara dgn Al Ma'mun adiknya krn hasutan dan fitnahan dari luar. Boleh digambarkan betapa sedihnya hati Zubaidah. Ia berpendapat Al Amin-lah yg berhak menjadi khalifah, tapi dia tidak menginginkan Al Ma'mun tewas didlm peperangan itu. Kepada Ali bin Isa panglima perang yg memerangi Al Ma'mun dipesankan agar memerangi dan menasihati puteranya. Harapan Zubaidah sia sia, Allah mentaqdirkan anak Zubaidah yg terbunuh dlm peperangan itu ialah Al Amin. Bukan panah Al Ma'mun yg menewaskan tetapi panah seorang prajuritnya.Melihat peristiwa itu, Al Ma'mun datang menemui ibunya dgn menghiburnya, "Wahai ibu, janganlah bersedih kerana akulah pengganti Al Amin". Mendengar itu Zubaidah menjawab dgn cerdiknya, "Bagaimana aku tidak bersedih atas seorang anak yg meninggalkan saudaranya seperti engkau?" Zubaidah terus larut dlm tangsinya hingga Al Ma'mun ikut menangis kerananya. Sejak itu Zubaidah tenggelam dlm duka yg dalam. Kesedihannya terubati setelah ia berhasil mewujudkan karyanya berupa projek saluran air di Makkah dan Arafah.
Semoga Allah memberkati kehidupannya.
posted by Abu Mus'ab @ 6:51 PG  
5 Comments:
Catat Ulasan
<< Home
 
:: My PeRsoNaL ::





:: SeCanGkIR KaSiH ::
:: ArTikeL TeRKiNi ::
:: ArKiB iLmIYyAh ::
:: PaRTi PAS ::
:: BloGGeR ::
:: JaLiNan ILMU ::
:: TV OnLiNe ::